Sempat Bersitegang dengan Marselino Ferdinan, Begini Jawaban Pelatih Thailand

Sempat Bersitegang dengan Marselino Ferdinan, Begini Jawaban Pelatih Thailand

NOBARTV NEWS – Laga kandang Timnas vs dalam ajang Piala berlangsung panas. Dalam beberapa momen yang terekam, tampak Ferdinan dan Mano Polking bersitegang di pinggir lapangan. Usai laga, sang memberikan klarifikasinya kepada awak media.

Beberapa menit jelang bubar babak kedua antara Timnas vs Thailand, Shin Tae-yong melakukan sebuah pergantian pemain. Ia memasukkan wonderkid muda Marselino Ferdinan untuk menggantikan sang striker .

kuis tebak skor 21 s/d 23 Januari

 

Maksud Shin jelas. asal Korea Selatan itu sedang mengincar kemenangan atas sang tamu. Karena sebagaimana diketahui, saat itu dkk sedang bermain imbang 1-1. sempat unggul 1-0 ketika pertandingan babak kedua baru berjalan lima menit. Bahkan mendapat keuntungan karena satu pemain lawan mendapat kartu merah. Namun sayang, gawang Nadeo justru dibobol 10 menit jelang bubar.

Atas hal itu, melakukan berbagai upaya – yang salah satunya melakukan pergantian pemain jelang pertandingan usai. Ia berharap banyak kepada pemain termuda di Timnas ini.

Berita Terkait:  Indra Sjafri Mengaku Tak Tahu Alasan STY Panggil Marc Klok untuk SEA Games 2021

Beberapa saat setelah Marselino masuk, terjadi sebuah insiden kecil di pinggir lapangan. Marselino dan pelatih Thailand sempat bersitegang ketika ingin mengambil bola. Saat itu, tim tamu mendapatkan kesempatan untuk melakukan throw ini. Namun Mano Polking justru ikut merebut bola padahal Marselino sedang bergegas untuk memberikan bola itu kepada pemain Thailand agar sesegera mungkin melakukan lemparan ke dalam.

Saat itu, Shin sempat merespon kepada wasit dan marah-marah ketika melihat Polking melakukan hal itu kepada anak asuhnya. Hal yang dilakukan Mano Polking jelas untuk memperlambat permainan.

Usai laga, dalam sesi konferensi pers-nya, sang pelatih menyinggung insiden kecil tersebut. Bahkan ia menyebutnya sebagai hal yang normal.

“Bagi saya situasi itu normal. Maksudnya, saya bilang kepada dia saya juga mau kasih bola kepada pemain saya. Dia juga mau kasih bola kepada pemain saya jadi saya pikir kami berdua menginginkan hal yang sama,” kata Polking.

“Saya tak tahu situsasinya, itu sepak bola. Kita tak tahu kenapa kita main lebih jelek dari sebelum Thailand dapet kartu merah. Mungkin ada momen momen di mana para pemain capek, kita hilang fokus dan tak akurat lagi. Inilah sepak bola,” tutup pelatih asal Brasil itu.

Berita Terkait:  Resmi: Sandy Walsh & Jordi Amat Akan Disumpah WNI 17 November, Ketum PSSI Minta Keduanya Segera Datang ke Indonesia!

Sementara itu, Shin Tae-yong mengatakan bahwa hal yang dilakukan Polking tidaklah fair play. Ia menyebut Polking seharusnya mendapatkan kartu merah dari perbuatannya tersebut.

“Pelatih Thailand memang melakukan yang seharusnya tak lakukan. Wasit pasti mau lihat juga soal kejadian itu. Menurut saya itu harusnya pelatih Thailand dapat kartu merah. Saya pikir ini salah dan non fair play sebagai pelatih kepala,” kata Shin Tae-yong menanggapi insiden tersebut.

“Memang beberapa kali protes ke wasit, Kami punya tim analisa video, jadi sedang kami bicarakan. Ada foul dan handsball dua kali di babak pertama,” tutup eks pelatih itu.

Join situs Komunitas Fans Bola NOBARTV.CO.ID - Ada beragam Kuis Tebak Skor (KTS) setiap akhir pekan & even berhadiah jutaan rupiah setiap bulannya [ DAFTAR ]. Cek informasi lebih lanjut : cara mendapatkan poin, klasemen poin bulan ini , pemenang even Oktober

Related Articles

Responses